Barangsiapa Menaati Nabi (Saas) Taat kepada Allah

Portal islam terpercaya – Allah menuntut setiap orang untuk menaati para nabi yang telah diutus-Nya. Para utusan ini adalah orang-orang yang diberkati yang mematuhi perintah Allah, menyampaikan wahyu-Nya, mewakili model manusia yang paling menyenangkan Allah melalui kata-kata dan tindakan mereka, singkatnya dengan seluruh cara hidup mereka. Allah mengungkapkan dalam Al Qur’an bahwa mereka yang mematuhi rasul-rasul-Nya akan diselamatkan. Oleh karena itu, ketaatan kepada Nabi (saw) adalah kewajiban yang sangat penting. Allah mengungkapkan pentingnya ketaatan dalam Al-Qur’an:

Kami tidak mengutus seorang rasul melainkan untuk ditaati dengan izin Allah. Jika saja ketika mereka menganiaya diri mereka sendiri, mereka datang kepada Anda dan meminta pengampunan Allah dan Rasul telah meminta pengampunan bagi mereka, mereka akan menemukan Allah Yang Maha Kembali, Maha Penyayang. (Surat an-Nisa’: 64)

Barangsiapa mentaati Allah dan Rasul, maka dia akan bersama orang-orang yang dirahmati Allah: para nabi dan orang-orang yang setia, para syuhada dan orang-orang saleh. Betapa hebatnya perusahaan orang-orang seperti itu! (Surat an-Nisa’: 69)

Dalam beberapa ayat Al-Qur’an, Allah menyatakan bahwa orang-orang yang mentaati rasul-rasul-Nya sesungguhnya mentaati Allah. Mereka yang memberontak terhadap para utusan ini, di sisi lain, memberontak terhadap Allah. Beberapa ayat tersebut adalah:

Barang siapa mentaati Rasul, maka ia mentaati Allah. Jika ada yang berpaling, kami tidak mengirim Anda kepada mereka sebagai penjaga mereka. (Surat an-Nisa’: 80)

Orang-orang yang berjanji setia kepada Anda berjanji setia kepada Allah. Tangan Allah ada di atas tangan mereka. Dia yang melanggar janjinya hanya melanggarnya terhadap dirinya sendiri. Adapun orang yang memenuhi akad yang telah dibuatnya dengan Allah, Kami akan memberikan kepadanya pahala yang besar. (Surat al-Fath:10)

Nabi (saw) juga telah menekankan pentingnya ketaatan dalam hadits:
“Barangsiapa yang menaati saya, menaati Allah, dan siapa pun yang tidak menaati saya, tidak menaati Allah, dan siapa pun yang menaati penguasa yang saya tunjuk, menaati saya, dan siapa pun yang tidak menaatinya, tidak menaati saya. .” (Sahih Bukhari, Buku 9, Nomor 251)

Dalam Al-Qur’an, Allah menggambarkan Nabi (saw) sebagai pelindung dan pembimbing bagi orang-orang beriman. Muslim, oleh karena itu, merujuknya dalam segala hal, dan meminta izin dan pendapatnya sebelum terlibat dalam apa pun. Mengenai hal-hal yang tidak dapat mereka sepakati di antara mereka sendiri, meskipun dalam hal-hal yang dapat mereka selesaikan sendiri, atau ketika mereka menerima berita tentang keamanan, kesehatan atau ekonomi umat beriman, mereka segera membawanya kepada Nabi ( saas) dan mematuhi saran atau solusi yang pasti dan dapat dipercaya yang dia rekomendasikan.

Baca juga: Surah alam nasroh

Ini adalah aspek yang paling penting dari moralitas, yang diperintahkan oleh Allah dalam Al-Qur’an. Dalam satu ayat, misalnya, Dia memerintahkan semua berita untuk diteruskan kepada Nabi (saw) atau mereka yang mewakilinya. Ayat tersebut berbunyi:

Ketika berita tentang masalah apa pun sampai kepada mereka, mereka menyebarkannya, apakah itu bersifat menenangkan atau meresahkan. Jika mereka hanya merujuknya kepada Rasul dan orang-orang yang memegang kendali di antara mereka, orang-orang di antara mereka yang mampu membedakan kebenaran tentang itu akan memiliki pengetahuan yang benar tentangnya. Jika bukan karena nikmat Allah kepada Anda dan rahmat-Nya, semua kecuali sangat sedikit dari Anda akan mengikuti setan. (Surat an-Nisa’: 83)

Itu, tentu saja, adalah perintah yang paling bermanfaat dan bijaksana. Untuk satu hal, setiap perintah dan aturan Nabi (saw) dijamin oleh Allah. Lebih jauh lagi, Nabi (saw) adalah anggota umat beriman yang paling bijaksana dan terpandai. Biasanya, kebanyakan orang mencari untuk berkonsultasi dengan orang yang paling cerdas dan orang yang paling mematuhi hati nuraninya, yaitu orang yang paling mereka percayai dalam hal apa pun, untuk mengambil keputusan.

Selain semua karakteristik Nabi (saw), kebijaksanaan lain dalam semua berita yang dikumpulkan bersama dalam satu orang adalah bahwa ini akan memberikan respons terbaik dan paling cerdas karena semua aspek acara akan diketahui oleh satu orang. Dalam ayat lain, Allah memerintahkan orang beriman untuk menjadikan Nabi (saw) sebagai hakim mereka dalam perselisihan apa pun di antara mereka. Ini adalah perintah dari Allah bahwa semua perselisihan tersebut harus dibawa ke Nabi (saw) sekaligus, dan karena itu tindakan yang paling tepat dalam hal akal, moralitas dan hati nurani. Hal ini juga paling penting untuk mematuhi aturan yang ditetapkan oleh Nabi (saw), dengan sepenuh hati dan tanpa keberatan. Bahkan jika keputusannya bertentangan dengan kepentingan individu, orang percaya sejati tidak akan merasa ragu sama sekali, dan akan segera mematuhi perintah Nabi (saw). Allah menjelaskan aspek penting dari ketaatan ini dalam Al-Qur’an:

Tidak, demi Tuhanmu, mereka tidak beriman sampai mereka menjadikanmu hakim mereka dalam perselisihan yang pecah di antara mereka, dan kemudian tidak menemukan perlawanan dalam diri mereka terhadap apa yang kamu putuskan dan tundukkan diri mereka sepenuhnya. (Surat an-Nisa’: 65)

Beberapa orang munafik, atau orang-orang yang imannya lemah, telah gagal untuk menyadari bahwa keputusan Nabi (saw) dijamin oleh Allah dan menentang memberitahunya tentang setiap situasi, sehingga menyebabkan perselisihan. Allah menggambarkan kondisi orang-orang seperti itu dalam Al-Qur’an:

Di antara mereka ada yang menghina Nabi dengan mengatakan beliau hanya telinga [hanya pendengar]. Katakanlah, “Telinga yang baik bagimu, beriman kepada Allah dan beriman kepada orang-orang yang beriman, dan menjadi rahmat bagi orang-orang yang beriman di antara kamu.” Adapun orang-orang yang menghina Rasulullah, bagi mereka azab yang pedih. (Surat at-Taubah: 61)

Karena orang-orang ini gagal memahami esensi iman, dan tidak mampu menghargai jasa Nabi (saw), mereka mengambil pendekatan yang salah dalam menginformasikan kepadanya tentang setiap masalah. Orang bodoh tidak dapat menggunakan apa yang mereka ketahui untuk tujuan yang bermanfaat, untuk kebaikan dan keamanan umat manusia. Mereka menggunakannya untuk bergosip dan mencoba menyebarkan pertikaian, untuk membuat orang saling bermusuhan dan berkomplot melawan mereka. Nabi (saw), bagaimanapun, menggunakan semua informasi yang dibawa kepadanya untuk perdamaian, keamanan dan kesehatan umat Islam dan kelompok lain di bawah perlindungannya, untuk menghindari kemungkinan bahaya dan untuk menggagalkan rencana melawan orang-orang beriman.

Mengidentifikasi orang-orang yang imannya lemah, dia mengambil langkah-langkah untuk memperkuat iman itu, dan mencegah apa pun yang mungkin melemahkan atau merusak moral mereka. Dia membawa langkah-langkah yang akan membawa mereka baik dan mengarah pada hasil yang diinginkan. Itulah sebabnya Allah menyebutnya sebagai “telinga yang baik” dalam satu ayat. Semua perkataan, keputusan, dan tindakan Nabi (saw) telah membawa hasil yang baik dan positif bagi orang-orang beriman dan juga umat manusia.

Leave a Reply

Your email address will not be published.