Kopi Terbaik di Dunia

Ketika mempertimbangkan kopi terbaik di dunia, saya pergi ke Specialty Coffee Association of America (SCAA) untuk penelitian. Mereka adalah organisasi yang menetapkan standar kualitas kopi spesial, yang oleh masyarakat umum disebut kopi “gourmet”. Semua kopi spesial menggunakan biji arabika. Kategori lainnya adalah biji robusta, yang kualitas rasa lebih rendah dari arabika. Dalam kategori ini, ada beberapa varietas kacang. Biji arabika ditanam di ketinggian yang lebih tinggi daripada robusta.

Kopi adalah komoditas kedua yang paling banyak diperdagangkan di dunia dan dinilai dengan cara yang sama seperti anggur. Acara ini disebut “bekam” dan memiliki seperangkat standar yang ketat. Memenangkan cupping sangat bergengsi dan memiliki efek langsung pada harga yang bisa diperoleh petani kopi untuk hasil panennya.

Sejarah para pemenang “bekam” ini menunjukkan bahwa tiga wilayah di dunia menghasilkan pemenang terbanyak. Menariknya, wilayah ini memiliki garis lintang yang sangat mirip ketika melihat peta dunia. Ketiga wilayah tersebut adalah Ethiopia, Sumatra, dan Panama.

Kopi Ethiopia/Kenya (Afrika)

Kopi Ethiopia beraroma, sangat beraroma, dan juga dikenal sebagai beberapa kopi terbaik di dunia. Ini juga merupakan asal dari semua kopi. Orang Etiopia memiliki legenda yang mengatakan bahwa seorang penggembala kambing menemukan kopi Etiopia sekitar tahun 850 Masehi. Legenda ini mengklaim bahwa penggembala kambing memperhatikan bahwa domba-dombanya sangat bersemangat dan hampir menari setelah memakan buah beri merah dari pohon. Legenda pendiri melanjutkan dengan mengatakan bahwa penggembala mencicipi buah beri merah untuk dirinya sendiri dan membawa pulang beberapa buah beri ke istrinya yang bersikeras agar dia membawanya ke para biarawan. Para biarawan diduga melemparkan buah beri ke dalam api dan memperhatikan aroma lezat yang dihasilkan buah beri. Para biarawan dikatakan telah mengeluarkan buah beri dari api dan merebus buah beri dalam air untuk membuat minuman yang sekarang kita kenal sebagai kopi Ethiopia.

Apakah legenda ini benar, atau sebenarnya hanya legenda selamanya adalah misteri. Terlepas dari itu, kopi Ethiopia telah digunakan untuk upacara keagamaan. Upacara-upacara ini masih diadakan sampai sekarang dan jika seorang tamu diundang untuk berpartisipasi dalam upacara itu, itu dikenal sebagai pengalaman yang sangat indah.

Secara lokal, kopi Ethiopia disajikan dengan gula, atau di beberapa bagian Ethiopia, garam. Susu atau krimer jenis apa pun tidak pernah digunakan dalam pembuatan bir tradisional. Proses pembuatan kopi berbeda-beda di setiap wilayah. Di beberapa daerah itu diproses kering dan di beberapa daerah lain dicuci. Kopi Ethiopia yang ditemukan di toko-toko saat ini diproses secara kering.

Prosesnya yang sering melelahkan dan ditambah dengan impor menambah alasan mengapa kopi Ethiopia bisa mahal.

Ketika konsumen membeli kopi Ethiopia untuk diseduh di rumah, adalah bijaksana untuk mempertimbangkan perdagangan kopi Ethiopia yang adil. Alasan yang jelas untuk mempertimbangkan perdagangan yang adil adalah agar produsen produk yang luar biasa ini dapat memetik manfaat dari kerja keras mereka. Kopi Ethiopia memiliki sejarah yang kaya, berani, dan menarik serta rasa yang telah disukai banyak orang sejak lama.

Kopi Sumatera (Indonesia)

Kopi Sumatera berasal dari pulau di Indonesia yang bernama Sumatera. Rasa kopi Sumatera pedas, herbal, dan sangat khas. Kopi ini dianggap sebagai salah satu kopi terbaik di dunia dan pertama kali diperkenalkan oleh Belanda sekitar tahun 1699 ketika Belanda ingin memenuhi permintaan kopi ke Eropa. Para pedagang Belanda mengetahui perbedaan antara biji kopi Sumatera dan biji kopi lainnya dari bentuknya yang tidak beraturan dan berwarna hijau cerah.

Kopi Sumatera merupakan salah satu kopi terbaik di dunia dan memiliki tingkat keasaman yang rendah sehingga sangat disukai di antara jenis kopi lainnya. Kacang biasanya ditanam di bawah sinar matahari penuh dan tanpa bahan kimia. Jenis kopi Sumatera yang sangat populer, namun menurut banyak orang sangat menjijikkan, adalah kopi luwak Sumatera. Kopi luwak kopi adalah biji kopi yang telah dimakan oleh hewan kecil yang dikenal sebagai luwak. Setelah luwak mencerna dan mengeluarkan biji kopi, penduduk desa setempat mengumpulkan biji kopi yang dikeluarkan dan memanggangnya. Biji yang dikeluarkan dan dipanggang ini dikatakan berharga sekitar $300 per pon. Tentu saja, tidak semua kopi Sumatera berasal dari kotoran luwak. Ada banyak varietas lain dari kopi Sumatera juga.

Sebagian besar biji kopi Sumatera diproses menggunakan metode pengolahan basah dan kering. Cara pengolahan ini adalah alasan lain mengapa kopi Sumatera begitu populer. Sebagian besar jenis biji kopi lainnya diproses dengan menggunakan metode basah atau metode kering, hampir tidak pernah keduanya.

Saat membeli kopi Sumatra untuk digunakan di rumah, seseorang harus mencoba membeli kopi Sumatra yang diperdagangkan secara wajar. Biji perdagangan yang adil dapat ditemukan di berbagai pengecer online dan juga di pengecer kopi gourmet. Ini memastikan bahwa para petani mendapat manfaat dari semua kerja keras yang mereka lakukan untuk menanam kopi yang lezat ini.

Kopi Sumatera memiliki rasa yang berbeda dari yang lain, seperti Kopi Robusta Mandailing dan setelah Anda mencobanya sendiri, Anda mungkin menemukan bahwa itu akan dengan cepat menggantikan merek Anda saat ini atau setidaknya menjadi kopi yang menjadi salah satu favorit Anda.

Kopi Panama (Amerika Tengah)

Meskipun Panama adalah yang terkecil dari semua negara penghasil kopi, mereka menanam sebagian besar kopi dengan peringkat terbaik setiap tahun. Wilayah kopi mengelilingi kota Boquete di provinsi barat Chiriqui dekat perbatasan Kosta Rika. Ada yang mengatakan Panama memiliki iklim mikro yang ideal untuk menanam kopi yang menerima angin dari utara bersama dengan kabut tipis dan angin sepoi-sepoi yang sejuk. Sebagian besar kopi ditanam di pertanian dan disebut kopi Estate yang menandakan dari pertanian itu.

Prosesnya meliputi pemetikan tangan, pencucian, dan penjemuran. Peternakan bekerja sama dengan penduduk asli meningkatkan masyarakat dengan layanan sosial, medis dan pendidikan. Karena itu, perdagangan yang adil tidak menjadi perhatian. Ini adalah hubungan yang harmonis antara petani dan pekerja.

Selama bertahun-tahun, kopi dari Panama tidak dikenal di kalangan masyarakat tetapi kualitasnya terlihat oleh para pedagang. Sedemikian rupa sehingga seorang pedagang tertangkap menjual biji kopi Panama dengan biaya lebih rendah sebagai biji Hawaiian Kona, biji arabika kelas atas yang sangat terkenal.

Saat ini, kopi Panama telah menjadi dewasa dengan memenangkan banyak cupping hingga pada tahun 2003 ketika kompetisi diubah. Sebelumnya, setiap entri adalah individu dan pendatang Panama akan memenangkan hingga lima dari sepuluh penghargaan. Sekarang, mereka memiliki pengelompokan dan setiap grup dapat menghasilkan hingga dua pemenang yang naik ke tingkat berikutnya.

Perlu dicatat bahwa meskipun kopi Panama telah ditetapkan sebagai yang terbaik di kawasan ini, kopi yang luar biasa memang berasal dari Kosta Rika, Nikaragua, dan Columbia.

Meskipun sebagian besar dunia menyukai kopi barat, pecinta kopi sejati harus suka berpetualang dan mencicipi kopi terbaik dunia. Cobalah kopi Ethiopia dan Sumatera bersama dengan kopi yang berada di dekat wilayah tersebut. Anda mungkin terkejut dengan apa yang telah Anda lewatkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.